Remaja Tanpa SIM

Remaja Tanpa SIM
Remaja Tanpa SIM
sumber foto

 *Postingan curhatannya panjang nih-__-v*


Saya nggak mau naik sepeda motor lagi.

Udah jelas banget nggak sih kalimat di atas? Iya bener. Saya trauma.

Seorang remaja tanpa SIM hanyalah seorang ‘remaja’ tanpa SIM. Ya, itullah saya. Remaja. Garis bawahi saja kata itu. Wakil dari kata-kata labil, punya penasaran tinggi, agresif dan ngawur. Hmm.

Hari ini, kengawuran saya diuji. Apakah saya bisa tetep mempertahankan kengawuran saya atau tidak. Yuups, bener sekali. Sekitar jam setengah 5-an tadi, saya jatuh. Jatuh dari sepeda motor dan ngguling(?) gimana ya mendeskripsikannya…

Jadi, gini..

“Da! Kamu ikut mama atau di rumah?”

                                                                                                                                    “Di rumah aja mak, pr ku banyak.”

“Lho terus adekmu siapa yang megangin?”

“Yakan bisa duduk depan dia.”

“Nggak bisa. Matanya bengkak gitu(mata adek saya bengkak gara-gara kelilipen dan dikucek-kucek terus)”

“Terus?”

“Kamu ikut ya.”

“Nanti pulang jam berapa?”

“Hmm.. Kamu nanti pulang sendiri aja. Jadi abis nganterin mama, pulang lagi naik o sepeda motor.”

“Yuk ma. Capcuus.”

Nah, setelah percakapan singkat itu saya langsung bergegas ganti baju. Ohyaa, sekarang saya pake jilbab lhooh B-) setelah semuanya siap, dengan mama yang nyetir sepeda, adik terkempit di tengah, dan saya yang duduk di ambang besi.. Kami pun berangkat!

Singkat cerita setelah nyampek sana dan beli bakwan buat.. nyemil *saya ngaku hari ini mokel.* saya pun mengendarai sepeda motor kembali ke rumah. Memang sih, jalanan ke arah rumah atok saya penuh dengan truk-truk bronton. Maka dari itu, sebenernya mama nggak setuju saya pulang naik sepeda motor sendiri. Yah, saya ulangi.. Remaja tanpa SIM hanyalah ‘Remaja’ tanpa SIM.

Kawan tau nggak kalo di jalan raya, antara aspal dan tanah yg bukan aspal itu tingginya nggak sama? Jadi kayak ada undakan rendah yang nyatanya kalo nggak diperhatikan itu berbahaya. Yuups, bener sekali.. saya jatuh di sana. Mengapa bisa? Mungkin karena kecepatan saya yang nggak stabil. Dimana pas di tanah mungkin cuma 20 km/jam, pas di undakannya saya naikin drastis sampe kecepatan berapa-saya nggak tahu-pokoknya gara-gara itu, sepeda langsung di luar kendali saya dan akhirnyapun terguling kayak pas nge-drift di Need For Speed B-) mesin vario saya mendadak mati sayapun babras(?) maksudnya, saya juga turut terluka :’)) *tuhkaan, ini mulai ngaco tulisannya* dimulai dari kaki kanan yang berdarah, berlanjut ke siku kanan, terus memar-memar di sekitar tangan dan akhirnya wajah. Untung tadi Cuma jatoh, jadi nggak terlalu banyak orang yang ngeliatin-__-

Sayapun akhirnya ditolong dengan bapak setengah baya yang tinggal nggak jauh dari tempat saya jatuh. Bapaknya kelihatan baik dan ikhlas banget. Beliau yang membangunkan sepeda motor saya dari jatuhnya dan menenangkan saya buat duduk aja dulu di pinggir gerbang kantor sekitar situ. Alhasil, saya pun menenangkan diri dan bapak tadi tiba-tiba pergi nganter LPG ke rumah di sebrang sana.

Setelah bener-bener tenang *padahal kaki masih berdarah* sayapun melanjutkan perjalanan. Sebenernya mau balik ke rumah atok, tapi.. Hmm, entah mengapa pengen pulang aja. Lagian kalo saya nggak pulang saya nggak mungkin bisa bikin postingan ini-__-

Di perjalanan saya hampir mati, kawan.__. Huhuhu. Saya ulangi lagi.. Remaja tanpa SIM hanyalah ‘Remaja’ tanpa SIM. Saya memotong jalannya truk brontoon! Sebuah pencapaian luar biasa untuk ukuran remaja seperti saya! HAHA! Bener-bener hampir-nyaris-mau kepelindes.__. Bisa bayangin nggak? Sampek saya ditegur orang : “DEK! OJO MOTONG JALAN MAU IKU! NGAWUR!” ya itu bahasa jawanya-__- yaudah, berbekal nikmat paling berharga yang saya dapetin sore ini, sayapun melengos pergi dengan kecepatan di bawah 40 km/jam. Bisa bayangin kan seberapa pelannya-__-

Semua berjalan lancar sampai akhirnya tiba di rumah. Sepeda motor cuma tergores, nggak ada yang pecah tapi pas saya coba nyetir itu.. rasanya ada yang beda. *Oke, pasti setelah nelpon mama langsung dimarahin nih.*

Bener ajaa, pas saya kabari mama kalo jatuh..

“Ha? Dimana? Kok bisa? Sepedanya gimana? Beset? Tergores? Mesinnya mati? Yang pecah apa? 3 bulan kamu nggak usah sangu!”

Dan blablablablaaaa… keadaan sayapun ditanya pas akhir-akhir. Hmm, tak apalah. Emang harusnya mama peduli sama sepeda kok. Orang vario itu punya mama-__-

Tapi jujur, saya sama sekali nggak nyesel bawa sepeda motor tadi. Entah mengapa sepertinya saya nggak merasa dapet musibah, yang ada malah merasa dapet nikmat karena akhirnya Allah menyadarkan saya. Gimana nggak? Saya udah nggak sholat shubuh 4hari, nggak teraweh, mokel 2 hari, astaga.. pokoknya saya penuh dosa! Tapi Allah memang nggak pernah tidur. Allah selalu sayang sama makhluk-makhluknya senakal apapun itu. Segalanya memang telah direncanakan oleh-Nya. Karena Allah masih sayang sama saya, makanya Allah memperingatkan saya tadi. Hikmah puasa benar-benar membawa berkah 🙂 Terima kasih ya Allah !!

Biarkan saya mengulangi lagi.. saya nggak mau naik sepeda motor!

Remaja tanpa SIM hanyalah Remaja’ tanpa SIM.

 

 

Advertisements

48 thoughts on “Remaja Tanpa SIM

  1. saya baca bagian ini kok ngguyu2 dewe

    ““Ha? Dimana? Kok bisa? Sepedanya gimana? Beset? Tergores? Mesinnya mati? Yang pecah apa? 3 bulan kamu nggak usah sangu!”

    yang ditanyaken dahulu bukan orangnya, eh malah motornya… :mrgreen:

    1. udah kaaak 😀 alhamdulillah dapet hidayaah 😀 hueheheh
      udah ganti tuuh avatar ruri :mrgreen:
      kakak kapan pake jilbabnya ? 😀 #PLAK

      huekekek, iya kaaak. ruri ini aja mokel udah 3 hari =))

      yah kakak, ini yg ditanyain varionya jugaaa-__- nggak papa kak, tergores dikit ajaaa 🙂

      1. varionya diseris dn akhirnya ruri engga sangu 2 minggu kak 😥
        rurinya cuma babras dikit gitu deeh. sampe engga bisa sholat sempurna T.T

        hueheheh, makasih kak 😀 amiin O:) kaka kapan nih menyusul ? 😉 *PLAK

  2. selalu ada saat pertama untuk semua hal, termasuk jatuh dari motor itu. dulu pernah saya alami gara2 ngerem mendadak menghindari vespa yang juga ngerem mendadak. alhasil saya nabrak trotoar dan ketindih motor sendiri. kaki keselo. tapi itu tidak menghalangi saya untuk terus naik motor. ya semua hal pasti ada resikonya. makan bakwan aja bisa keselek trus mati kok 😀

  3. itu foto ruri y keren. kok mirif cowok ^_^ ?. kakak setelah beli motor 3 bulan kemudian udah buat SIM lo… *padahal pengen nongolin link posting kakak saat buat sim tapi malas sama takut masuk spam. hehe

      1. haha soal jatuh dari motor cuma beberapa,

        pertama kali naik motor, motornya gak apa apa tangan kakak yang terkilir.

        papan lagi terbentang ditubruk karena waktu itu kakak terkejut.

        saat ingin pasang standar dua untuk pertama kalinya hampir jatuh untung ada tembok.

        dengan polisi kakak gak pernah ada konflik. karena motor kakak sudah memenuhi standar. tidak dimodifikasi sedikit pun tampil apa adanya. gak suka ngebut, pokoknya pengguna motor yang baik. selain itu gak pernah jatuh lagi.

  4. Wah wah, ini namanya hikmah aspal yang agak nyembul dari tanah. (*oot dikit).
    Kata orang tu experience is the best teacher ruri. Ini bukan bermaksud suruh sering jatuh lo ya. Hehehe. . tapi semoga gak ngulangin hal yang sama. CMIIW. 😀

  5. Semoga cepet sembuh ya mbak Ruri. Jangan kapok mengendarai sepeda motor yah. Wong saya ini sudah bukan remaja tapi juga belum bisa mengendarai sepeda motor kok, hehehe. Eh itu langsung 3 bulan nggak dikasih sangu, melas tenan dirimu mbak.

  6. 1. Selamat sudah berkerudung, semoga dengan jasmani yang dikerudungi, hatinya juga menyusul lebih baik ya #jangan mokel:P

    2. Pelan-pelan aja, sesekali lihat spion, dari cerita kok serem banget sampe babras kabeh ngunu 🙄

    3. Saya juga punya pengalaman tentang ini, entar deh saya ceritain, dan hasilnya lebih fatal dari kamu 🙂

    4. Mamamu kayak tanteku. Anaknya jatuh dari motor, yang ditanyain motornya bukan anaknya, padahal anak sama motor sama-sama ancur 😦

    1. kakaknya benerbener menghayatai cerita aku yah, makasi loh kak :33

      1. amiin, saya bertekad harihari terakhir ini nggak bakal mokeeel !

      2. udah liat spion, tapi emang sayanya aja yang nggak sabaran kak(?) iyah, babrasnya bikin saya nggak bisa duduk tahyatul akhir secara sempurna deh-__-

      3. loh kak, ayo ceritain sekaraang T.T

      4. nyesek loh kak jadi sayaa :’)) kakak dulu engga kah ? :O

  7. alhamdulillah selamat ya dek,, semoga istiqomah menutup auratnya;D..
    dek, giveaway kedua udah berlangsung.. ikutan ya.. mudah dan singkat aja.. ditunggu..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s